Kisah Nyata: Pacarku Pelacur, Terkena Penyakin Kelamin dan Meninggal Dalam Tobat

Kali ini Blog idBeritaKu.com Akan Memberikan Informasi Terbaru Khusus Buat Sobat semua yakninya tentang Kisah Nyata: Pacarku Pelacur, Terkena Penyakin Kelamin dan Meninggal Dalam Tobat, semoga bisa Bermanfaat ya Buat Sobat Semua. dan Selengkapnya Mari Kita Lihat dibawah ini

Sponsored Ads

Ini adalah kisah nyata mengharukan yang dialami oleh seorang anak muda bernama Fiaz pada tahun 2010 lalu. Diambil dari blok fiazku.com. Cowok tampan ini terlanjur jatuh hati dan rela melakukan apa saja untuk gadis cantik yang sangat dicintainya, walau ia tahun gadis itu adalah seorang pelacur. Berikut ini adalah kisah lengkapnya.
Malam minggu, kembali menemani saya yang masih sendiri tanpa kekasih. Saat ini (2010) saya masih duduk di bangku SMA kelas 3. Karena malam minggu ini tak ada kerjaan di rumah, akhirnya saya pergi keluar bersama Enggar untuk keliling kota Surabaya. Jam sudah menunjukkan pukul 11.00 malam. Tidak tau kenapa tiba-tiba Enggar membujuk saya untuk pergi ke tempat prostitusi, mungkin yang kenal kota Surabaya tak asing lagi di telinganya, ya Gang Doli tempat prostitusi terbesar di Asia Tenggara. 
Karena saya nggak ada niat untuk main sama cewek di sana, ya sudah pikirku untuk menemani Enggar saja sambil sekalian cuci mata. Ketika sampai sana ada PSK yang ngelihat body saya yang tinggi dan lumayan cakep langsung deh dia ngegodain.
“Sama aku aja.”
“Jangan itu kudisan aku aja!”
“Heyy ganteng sini dong!”, dan masih banyak lainnya.
Namun saya terus saja mengikuti Enggar ini, sampai dia berhenti di satu rumah, katanya dalam rumah itu ceweknya cantik-cantik. Ya sudah saya langsung nyuruh Enggar untuk cepat masuk, saya menunggu di luar, sambil duduk di kursi. Bosan juga sih nunggu si Enggar sambil main HP aja karena saya sendiri bukan perokok. Sekitar 5 menit berlalu, ada cewek lagi ngerokok, jalan nyamperin saya sambil menawarkan rokoknya dengan body yang seksi dan cantik menurut saya.
“Nih (sambil nyodorin rokoknya).”
“Duh aku ga ngrokok.”
“Yah laki kok gak ngerokok, situ ga main mas? Sama aku aja, biasanya yang main di rumah ini (sambil nunjukin rumah yang di samperin Enggar) lama.. aku juga lagi butuh uang nih.”
“Ah gak. Cuma nemenin temen doang, emang kamu sepi malem ini? Ga ada pelanggan? Kamu kan cantik.”
“Aku lagi ada masalah.”
“Masalah apaan?”
“Emang penting buat situ? (Sambil ngembusin asap rokok).”
“Oh maaf..”
*hening sekitar 5 menit
(rokoknya habis) “Kayaknya kamu gak brengsek ya?”
“Hah maksudnya?”
“Kan semua cowok brengsek, Cuma kamu aja yang datang ke sini gak ngluarin lendir.”
“Tapi gak semua cowok lho yang gitu, masih banyak kok cowok yang baik di luar sana.. iya takut dosa.. belum lagi kalo kena penyakit apa gitu, maaf ya kalo tersinggung hehe.”
“Ngapain minta maaf, emang bener kok.”
“Hmm nama kamu siapa?,” tanyaku sambil menatap matanya yang sayu.
“Nova, nama panggilanku di sini.. tapi kalo nama asli Novi, kamu?”
“Aku Fiaz.. oh salam kenal ya.. Hmm kalo boleh tau kamu ada masalah apa sih sampe gak ada pelanggan? Cerita aja aku ga ember koq mulutnya..”
Obrolan pun semakin asik setelah berkenalan.
“Gak papa males cerita aja, yang jelas aku lagi butuh uang sekarang.”
“Buat?”
“Buat ibu aku, di perutnya ada kayak benjolan gitu, sebulan yang lalu sih udah di bawa ke puskesmas, diagnosanya semacam tumor kecil, disuruh cepet-cepet operasi ke RSU. Tapi ya gitu deh, aku belom punya uang, mana job aku udah sepi lagi huff..”
Seketika itu hati saya tersentuh dengan mata berkaca-kaca, kirain duitnya buat apa ternyata…
“Yah kenapa ga bilang dari tadi? Aku sih mau aja bantu, tapi sekarang aku ga pegang uang, uangku di rumah.”
“Cape deeee ga usah ngomong.”
“Hehe emang biayanya berapa?”
“Dua setengah jeti bo… tapi uang aku ada sejuta doang masih, dua minggu ini aku kumpulin dikit dikit.”
“Kurang 1,5 ya? Emm gini aja, kamu ada nomor hape?”
“Ada, buat apa?”
“Ya besok aku ke sini lagi 1,5 aku kasih ke kamu.”
“Beneran? Tapi ga usah di sini kita janjian aja di tempat lain.”
“Oke lah.. berapa?”
Kemudian Enggar keluar sambil membenarkan bajunya. Lehernya merah-merah kayak habis digigit drakula lalu lihat cewek yang nemenin Enggar, ternyata cantik juga. Saya tanya ke Enggar ternyata di situ tempat cewek umur 20-an, pantesan aja cantik cantik ceweknya, tapi saya tetap istighfar.
****
Keesokan harinya, jujur nih duit saya di rumah cuma ada Rp.900 ribu, jadi kurang Rp.600 ribu. Akhirnya saya ambil deh tabungan di ATM. Sekitar jam 3 siang saya sms si Novi, tapi katanya besok aja soalnya lagi ada arisan PSK di Komplek yang semalem saya sama Enggar datengin.
Besoknya Novi SMS saya untuk ketemuan di salah satu cafe. Ya udah kita ketemuan, ngobrol-ngobrol dikit, sambil saya traktir makan, saya ajak jalan-jalan keliling mall, pokoknya seharian itu deh saya habisin waktu sama si Novi. Pas sore, saya ajak dia ke pantai untuk menikmati matahari tenggelam sambil merasakan sepoi-sepoi angin pantai.
Sambil duduk-duduk, saya kasih tuh uang ke dia dan saya ga nyangka, dia langsung meluk saya sambil bilang terima kasih. Dari suaranya, dia kayaknya mau nangis gitu, bulu kuduk saya sempet berdiri sih pas dipeluk dia, soalnya baru kali itu yang meluk saya bukan cewek biasa. Ya udah saya peluk balik deh, sambil ngucapin “iya sama-sama, aku ikhlas kok bantu ibu kamu, ga usah kamu ganti.”
Dan dari situ dia cerita kenapa dia jadi PSK panjang lebar dan dia juga cerita tentang kisah cintanya.
Dulu sebelum aku kerja kayak gini, aku punya pacar, sama satu sekolah. Dari sekian cowok yang ngejar aku, cuma dia yang aku terima. Tapi ya gitu deh, laki-laki rata-rata pacaran nyari seks doang! Makanya aku males sama namanya cinta, bulshit,” kata Novi sambil menatap mata saya tajam.
“Ya tapi ga semua cowok gitu kali.”
Pastinya, contohnya kayak yang di samping aku.” (saya sempet lama loadingnya, dan sadar ternyata itu saya, ya udah saya ketawa).
“Ihh aneh ketawa, emang bener kamu orangnya baik di mata aku, andai kamu mau jadi pendamping aku, senengnya hati ini haha.. tapi ga mungkin lah.”
“Kok ga mungkin? Kalo aku mau?” sambil nunjukin muka seriusku.
“Haha dasar goblok (sambil noyor kepalaku), ngapain kamu mau jadi pacarnya cewek kotor terus bau lendir kayak aku gini?.”
“Huss kamu jangan ngomong kayak gitu lagi, ga ada kata terlambat loh untuk bersihin hati kamu, aku suka cewek yang apa adanya kok.”
Sambil ngobrol panjang lebar dan bercanda akhirnya dengan serius saya jadian sama Novi.
Besoknya saya nemenin dia ke RSU untuk operasi ibunya. Hampir 4 jam nunggu ibunya dioperasi sambil ngobrol dengan dihantui rasa cemas, akhirnya dokter keluar dan beritahu kalau operasinya sukses. Langsung deh Novi sama aku masuk kamar operasi untuk melihat kondisi ibunya. Ibunya ngucapin banyak banyak terima kasih ke saya sambil nangis, saya jadi emosional banget di situ terbawa suasana, air matapun tanpa sadar menetes.
****
Sekitar 2 minggu hubunganku dengan Novi berjalan lancar layaknya sepasang kekasih. Tapi hampir tiap malam saya sedih. Sebenarnya ada satu rahasia yang Novi rahasiain ke saya, padahal sebenernya saya udah tau. Udah 3 minggu, biaya kehidupan dan keluarganya saya bayarin, soalnya Novi udah mau berhenti kerja gituan, dia juga udah sering saya suruh sholat. Ketakutan saya semakin besar ketika melihat dia semakin hari semakin kurus, cekung matanya makin kelihatan. Sebenernya Novi terkena penyakit kelamin.
*Flasback*
Waktu malam pertama saya kenal sama Novi, besoknya saya nyoba datang ke Komplek itu lagi. Saya penasaran banget, masa PSK secantik Novi sampai ga ada pelanggannya lagi? Ya udah saya coba tanya ke Ratih, yang main sama Enggar semalam. Saya kasih dia 100 ribu terus dia ungkapin semuanya. Percakapan kita kira-kira begini:
“Si Novi itu ada masalah apaan sih kok tadi malam ga ada pelanggannya? Setau aku penghuni disini tiap malam pasti ada yang booking deh walaupun cuma 1,” tanyaku penasaran.
“Kamu siapanya Novi?”
“Aku temennya doang.”
“Ohh.. ya gitu deh, kena penyakit, kasian tuh anak, makanya pelanggan pada lari semua, takut ketularan.”
“Hah (muka kaget) maksudnya penyakit apaan?”
“Iya, dia itu positif kena sifilis, sebenernya sih bisa aja dia konsumsi penisilin G dari RS, tapi uangnya dia kumpulin buat biaya kanker ibunya, itu aja ibunya masih gak bisa bangun.”
Aku mencoba tegar, “Ooh gitu, hmm Novi masih bisa sembuh tapi kan?
“Kata dokter di puskesmas, udah kecil kemungkinan deh, soalnya virusnya udah menjalar, kapan itu dia meriksa minta temenin aku, makanya aku tau.”
“oh gitu, ya udah makasih ya infonya, aku mau pulang.”
“Gak minum dulu?”
“nggak mau pulang aja, aku pulang dulu ya?”
Di jalan saya kagum sama Novi, saya nangis banget habis dengerin cerita Ratih. Disitu saya bertekat untuk jaga dia sampe penyakit dia sembuh, ga tau kenapa tiba tiba saya jadi sayang sama Novi, gak kayak cowok lain malah lari setelah tau dia kena penyakit, bego ga sih saya ini?.”
Karena saya melihat dia semakin lemah, saya gak kuat, akhirnya dia saya bawa ke RS. Ya gitu lah vonis dokter dia kena sifilis akut, soalnya neurosifilis-nya udah nyebar ke sel sel badannya, dan lama kelamaan bikin badan dia jadi lumpuh. Saya sih ga kaget, cuma dia minta maaf ke saya soalnya gak ngasih tau, jadi ya saya bilang aja kalo saya udah tau dari Ratih, dan saya sayang banget sama dia. Masalah dia penyakitan atau apalah saya tetap sayang sama dia, seketika itu dia nangis dan meluk saya.
Hampir satu minggu Novi di rawat di RS, setiap hari saya jagain dia, walaupun ketika itu saya lagi ujian kelulusan, tetap setelah ujian aku langsung pergi ke RS untuk bertemu dengannya dan jagain dia. Pelajaran UN pun gak konsen tapi alhamdulillah saya lulus dengan nilai baik.
Dan akhirnya tak ada yang pernah mengharapkan dia menghembuskan nafas terakhir pada tanggal 30 April 2010 jam 4.00 sore, seketika itu tangisku meledak aku merasa kehilangan dia.
Di situ ada ayahnya, ibunya, temen-temen satu kompleknya dan tentu saya dengan sedihnya. Makanya saya mau bahagiain dia di saat terahir hidup dia. Dan dia pernah minta ke saya agar tidak dimakamkan di kota itu, tapi dibawa ke kota Cirebon, kampung halamannya. Biaya perjalanannya saya tanggung, ibunya sama 2 orang temennya Novi satu komplek membawa ke sana. Ayah tirinya gak ikut, tapi dengan terpaksa saya juga gak bisa ikut karena sedang sibuk-sibuknya tes SNMPTN. Saya kasihan sama ibunya, saya kasih juga uang saku selama di perjalanan. Ibunya gak mau tinggal di rumah itu lagi, dia mau niggalin suaminya juga, dan balik ke kampung halamannya, tempat keluarganya di sana, dan terakhir dapat kabar ibunya jualan nasi bungkus di sana.
*****
Semua kenangan tentang Novi udah saya hapus, yang tersisa cuma surat dari dia, kalung kesayangannya dan sampai sekarang masih saya pakai, juga foto dia di dompet saya sama cincin kita berdua. Isi surat yang masih saya simpan :
To : My Lovely…..
Dear,makasih kamu udah mau jadi pendamping aku selama ini…
makasih juga udah mau jadi malaikat penyelamat untuk ibu aku…
Andaikan kamu tau aku punya penyakit gini,
aku yakin kamu pasti kecewa trus tinggalin aku,
yakin banget makanya aku ngerahasiain ini semua…maaf ya?
Dear, kamu laki-laki paling baik yang pernah aku temuin,
kamu mau terima aku apa adanya..
Aku perempuan kotor, miskin, keluarga semrawut,
tapi kamu tetep mau deket ma aku
Dear, andaikan aku udah gak hidup lagi di dunia ini,kamu jangan sedih ya?
masih banyak perempuan yang lebih baik dari aku..
kamu orang baik, harus punya pendamping yang baik juga :’)
Inget, jangan lagi datang-datang ke tempat kotor gitu..
Setebal apapun iman kamu, pasti bisa runtuh ama yang namanya perempuan.
Dear, walau dunia kita udah beda, aku tetep ada di hati kamu kan?
janji? aku akan slalu disamping kamu, aku akan jaga kamu..
Maaf andai slama ini aku dan keluarga udah nyusahin kamu :*
Goodbye… Your Lovely Bitch, Novi.

[ Sumber ]

Oke Demikianlah informasi dari idBeritaKu.com. Semoga bermanfaat dan Beguna Hendaknya Buat anda semua pengunjung Blog Ini. dan Terima kasih kepada Sobat Semua yang telah membaca artikel Kisah Nyata: Pacarku Pelacur, Terkena Penyakin Kelamin dan Meninggal Dalam Tobat

Powered by WPeMatico

Sponsored Ads

Topik Populer: